T1= (8:1),=30T(Ø 0,4mm), S=4T(Ø 0,4mm)
T2= (4:1), P=16T, S=4T. Kawat Ø 0,4mm.
(T1 Balun TV 1 biji, T2 Balun TV 2 biji).
RFC 1,2,3 = 18T pada Balun TV kawat Ø 0,4mm, atau pada koker Ø 8mm, kawat Ø 0,4mm digulung penuh dalam dua sap. Lilit mulai dari bawah rapat dan rapi ke atas sampai penuh, lanjut ke bawah lagi menumpang pada lilitan yang pertama, sampai penuh. Hasil tidak begitu kritis,

RFUNIT

PO1999

Cacatan Redaksi:
Nilai-nilai dan type komponen yang tertulis belum pada hasil akhir output yang terbaik, jadi dipersilahkan sidang pembaca yang budiman meng-experiment lebih lanjut untuk menyempurnakan pemancar karya anda. Good Luck and enjoy.

Sumber ARRL 1977

Balun TV


116 Responses to “Pre Driver 2166”


  1. 1 hem
    8 September 2010 pukul 09:08

    pak kabul, C2053 skrg banyak yg palsu, apalagi C2166. kalo ada yg asli harganya ga bersahabat.. mentolo tak balang pacul sing dodolan.. mosok 2166 75rb????
    kmrn dpt 2053 lucu… kenapa lucu? mosok basis nya di sebelah kanan sendiri.. pancen 2053 srimulat ki…

    • 8 September 2010 pukul 19:04

      Yang lebih lucu gb. lay-out PCB Pre Diver yang di posting BCE nya ngawur, ya dikoreksi sendiri lah, kan isi diluar tanggung jawab percetakan. Hari ini, ini hari, Bang Kabul mempergunakan Pre Diver seperti yang ketayang di sini, dengan 2166 palsu seharga 5rb perak. Hasilnya ndak ada masalah kok. 2053 diganti saja dengan 2538, kali aja lebih murah, dengan hasil akhir yang sama. Good Luck and 73!

  2. 3 hem
    14 September 2010 pukul 17:26

    lik… lha itu lilitan2nya kok ndak dikasih keterangan??? apa rahasia gitu tho lik ???

    • 14 September 2010 pukul 18:37

      Sabar yaaa sabaaaarr Orang sabar pantatnya besaaarrrr hahahaha

  3. 5 nanangbondowoso
    18 Oktober 2010 pukul 10:11

    Di forum ini tidak ada rahasia….semuanya terbuka, bisa ditiru, bisa dicoba. Jika belakangan hasilnya tidak sama, ada beberapa faktor yang mempengaruhi al:
    a. Kualitas komponen yang digunakan
    b. Tata letak komponen
    c. Sesaji dan dongone
    Yang penting ini yang no c. Lek sajenne sate kambing hasilnya akan lebih bagus dari pada cuma tempe tahu… ha…ha…

    • 6 am80mkabul
      15 November 2010 pukul 20:53

      Kuntul di tengah sawah, betul tidak salah, ah ah ah

  4. 15 November 2010 pukul 09:09

    Om kabul Wa odik izin jiplak rangkaian pre driver diatas, untuk di upload ke fb 80 M Band Community, soalnya ada fans saya yang minta rangkaian tersebut, berhubung skema diatas sumber dapat dipercaya, saya gunakan sebagai referensi, mudah2an kebaikan om kabul mendapat balasan yang baik dari Yang Maha Kuasa, juga panjang umur, banyak rezeki dan jangan lupa tabungan yang sudah ada sering2 digerogoti yah, buat modal experiment, ha ha ha, maturnuwun.

    By Oscar Delta Radio Rongsokan di Kota Tegal.

    • 8 am80mkabul
      15 November 2010 pukul 18:18

      Silahkanlah Bang, memang itu yang kami harapkan. Kami sendiri dapatnya juga dari Mbah Godril Jogjakarta, Mbah Godril sendiri dapatnya dari ARRL, ARRL sendiri dapatnya dari Lik Prayogo… wkwkwkwkwkwkakakakak

  5. 15 November 2010 pukul 23:59

    Oh begitu toh sejarahnya, makasih. Omong2 jarang ngak kedengeran di radio, apa lagi sibuk atau lagi ngepek wong sing anyar maning ha ha ha.

    • 16 November 2010 pukul 18:56

      Pemancar kita lagi hancur Mang Odik. Sekarang lagi dimutilasi buat persiapan bikin yang baru dengan konsep yang lama aja sekedar peremajaan PCB. He he. Salam buat rekan-rekan 80 M Band Homebrew Community semuanya.

  6. 11 Catur
    8 Desember 2010 pukul 12:22

    Om kabul alternative balun tv apa?coz di jabotabek stok ga ada^^

    • 12 am80mkabul
      8 Desember 2010 pukul 15:58

      Pada Feed-point Driven antenna TV VHF biasanya berisi ferit balun sebiji, kadang di Antenna TV UHF juga ada. Bangkai antenna TV biasanya sering kita jumpai di atap-atap rumah kita atau pada tetangga kiri kanan, sebelum dibuang selamatkan dahulu saja balun feritnya haha. Kalau terpaksa, ferit cincin yang ada pada bangkai lampu neon SL bisa dipakai buat RFC pre-driver, kasih 18 lilit 0,4mm. Untuk T1 & T2 baiknya pakai ferit kepunyaan antenna TV berlobang dua yang bentuknya kayak hidungnya babi. Di Blitar balun TV harganya Rp 1500 saja sebiji.
      Dalam perintah pada skema aslinya, T1 & T2 pakai Amidon warna merah diameter 1 cm. Berhubung sulit kita cari, lari saja ke ferit TV. Secara tidak langsung kita mbantu program re-cycle barang bekas hahaha. Terima kasih.

      • 13 mattoha
        9 Desember 2010 pukul 01:05

        makde kabul mau nanya lagi nih untuk out pre driver ini apa langsung di sambung dengan basis driver c1162 pada rangkaian final yng ada di blok ini?sebab sy liat di rangkaian finalnya pd basis tr c1162 kok ndak ada tahanan bias yg ke tegangan juga ndak ada c copel.maklum de belum pernah merakit jenis mosfet makanya perlu banyak nanya untuk belajar pemancar bayangan anyar he he he ngoten mawon nggih matur suwun sak derengipun

      • 14 am80mkabul
        9 Desember 2010 pukul 14:09

        @Mattoha, dari C1957 ke 2166 (gambar skema di atas) tidak pakai C kopling tapi transformer (T1&T2) sebagai link-coupling. Out-put pre-driver langsung diumpan ke basis (Gate) mosfet (Final).
        Resistor 2k7 pada basis-collector berperan sebagai bias C1957. Pengaturan bias ada disitu. Terima kasih.

      • 15 catur
        11 Desember 2010 pukul 18:52

        bang kabul,soal pre driver tsb perbandingan yg diatas dg predriver yg mengunakan rfc 300ma x2 dr segi keunggulan misal@ frekuensi sejajar dg osc ^^,bagus mana bos?untuk yg rfc 300max2 saya telah membuat ya itu kendalanya udah bolak balik cabut sana cabut sini ganti ini ganti itu kok belum mendapat hasil,lagi lagi terkendala balun tv,poncol senen,glodok,cikapundung bandung wis kagak nemu,T.T hikz hikz mbok njaluk balun tv pak pirang biji gituh,,ngko tak ijoli marlboro 3 bungkus karo topi miring sak gelas,,

      • 11 Desember 2010 pukul 19:26

        @Mas Tjatoer, sudah dibilang, NGGAK USAH BELI balun TV. Embat saja Driven antena TV, embat balunnya buang antenanya, bereslah. Hahahaha
        Soal Pre-drver kiranya sama saja, tinggal kita mantabnya bikin yang mana. Kalau yang seperti gambar pada halaman ini katanya lebih broadband, dan lebih kondang lantaran muatannya dari ARRL & QST Magazine. Cuma transistor dan feritnya sudah dikonversikan agar sesuai dengan lingkungan kita, tropis. Sementara untuk yang pakai 2x300mA skemanya asli produk rekan-rekan 80m yang sudah lazim dipakai untuk radio brik 80m AM sejak jaman rekiblik. Tinggal anda mantab pilih yang mana haaa??? Haiyaa kamsiyaaa kamsiyaaa owe owe

  7. 11 Desember 2010 pukul 08:35

    @ wak kabul: menawi pre-driver disulet ngangge 12 volt, 2sc2166 kaleh 2sc1957 mesti,…semlenget puanasss,….nak leres to?

    • 11 Desember 2010 pukul 13:06

      Leres, persis kaliyan ingkang kawula alami. Pripun Geng Srundenge, taksih eksis menapa sampun buyar? He he he..
      Mohon ijin link

      matur nembah nuwun.

  8. 14 Desember 2010 pukul 09:11

    Wak kabul saya sekarang lupa,dulu ora weruh untuk membuat LINK web njenengan, ini sudah saya tanyakan ke dukun bayi mohon sabar. (pingin bentang antenna memeyan maneh)

    • 14 Desember 2010 pukul 14:14

      Sampeyan wis dianti-anti muncule ning Planet 80m AM dening Lik Panji lan Mbah Singo Kediri Lik. Merga geganane ora katon regeng yen ora ana sampeyan, mula saka iku gek ndang-ndang wae Lik yo.. muncul ora ketang nggawe P250..
      Salim.

  9. 21 Syafruddin
    15 Desember 2010 pukul 12:28

    Skema diatas bisa keluar berapa watt ya om Kabul…..?

    • 15 Desember 2010 pukul 16:22

      Maksimal kurang lebih 6W, tapi untuk keperluan sebagai pre-drivernya final mosfet, output sebesar itu harus dikecilkan/diredam hingga tinggal kira-kira 2W saja. Bisa dengan ATT atau cara yang lainnya.
      Terima kasih.

  10. 23 catur
    27 Desember 2010 pukul 14:10

    oooh kuwi tah pak kabul <<<lha dalah ne toko sampingku yo ono ckckck bener bener buta aku,uwis tak borong tak preteli wak ::USULKU:::MBOK gambar driven conector tsb di upload biar yg awam kaya saya jd ngerti dalemannya itu ternyata ferit baluN tah.suwun pak

    • 27 Desember 2010 pukul 22:09

      Sendika dhawuh Boss, sampun. Mangga diprisani wonten postingan ngandhap piyambak. Suwuuuuuunnnn..

  11. 25 catur
    4 Februari 2011 pukul 22:04

    pak kabul saya sudah membuat pre driver tsb lumayan rf out 2,5 watt,trus kalu bwt pushpull cara buat trafo input gimana?makasih pak kabul

    • 22 Maret 2011 pukul 03:18

      Coba buat gulungan Trifilar 8-10 lilit kawat 0,3mm pada balun hidung babi: Ujung kawat katakan A-A’, B-B’, C-C’. A sebagai input, A’ ke Ground. B dapat basis/gate Final kiri, B’ gandeng dengan C. C’ dapat basis/gate Final kanan.

  12. 27 catur
    7 Februari 2011 pukul 03:24

    ternyata prediver 2166 di atas cocok bgt pak buat fet(seneng)akhirnya beberapa glontor rfc2.5 uH 100 200 300 500 dan 1000 ma yg gede gede nganggur,pre driver tsb saya aplikasi buat push pull 2 x IRFP250N ; T2 saya ganti seperti konstruksi yg di halaman pushpull ..seumur umur baru liat SWR nyampe njeplak di pertengahan 200 w(ngGumun aku :maklum ndeso pak! he he he) teg bias di tepat 1.5 v,teg DRain di 32 v (belum berani lebih 32 v hiksss…takuut ><), lagi dilemanya yaitu bunga api yg tak terkontrol(mau bikin varco ah) dan sayang bgt OT bergetar n panas sangat (gulung maning ah,,,) dan tubing paralel juga panas nggilani(bingung)..ngono dhisik wae pak ceritane^^hi hi
    #mau nanya konstruksi antena pak.saya ada
    1.kabel NYAF 2.5 mm 40 m
    2.kabel RG58 50 ohm
    3.kabel feeder 75 ohm
    tanya:
    *ukuran bentang kabel berapa?
    *feedpoint berapa jarak?
    *kabel 50 ohm atau 75 ohm ?
    mugi mugi wak kabul purun jawab^^ suwun pak*,^

  13. 7 Februari 2011 pukul 14:52

    @mas CAtur,, dr pd RFCnya nganngur, di lempar ke tempat ku donk?? untuk eksperimen pemancar ku
    hheheheheheheh :-)

    • 29 catur
      9 Februari 2011 pukul 00:16

      MAS wawan@ nglemparnya kemana nich he he he pada brudul emailnya T,T

  14. 30 catur
    9 Februari 2011 pukul 00:15

    ternyata prediver 2166 di atas cocok bgt pak buat fet(seneng)akhirnya beberapa glontor rfc2.5 uH 100 200 300 500 dan 1000 ma yg gede gede nganggur,pre driver tsb saya aplikasi buat push pull 2 x IRFP250N ; T2 saya ganti seperti konstruksi yg di halaman pushpull ..seumur umur baru liat SWR nyampe njeplak di pertengahan 200 w(ngGumun aku :maklum ndeso pak! he he he) teg bias di tepat 1.5 v,teg DRain di 32 v (belum berani lebih 32 v hiksss…takuut ><), lagi dilemanya yaitu bunga api yg tak terkontrol(mau bikin varco ah) dan sayang bgt OT bergetar n panas sangat (gulung maning ah,,,) dan tubing paralel juga panas nggilani(bingung)..ngono dhisik wae pak ceritane^^hi hi
    #mau nanya konstruksi antena pak.saya ada
    1.kabel NYAF 2.5 mm 40 m
    2.kabel RG58 50 ohm
    3.kabel feeder 75 ohm
    tanya:
    *ukuran bentang kabel berapa?
    *feedpoint berapa jarak?
    *kabel 50 ohm atau **RALAT 300 OHM ?
    mugi mugi wak kabul purun jawab^^ suwun pak*,^

    i

    • 9 Februari 2011 pukul 13:57

      Antena kami cumak berdasar ukuran gampangan saja, 16m+16m, tansmission-line kurang lebih 11m. Semua pakai material kabel telepon, baik sayap kiri-kanan maupun transmisi ke TX. Feed-point juga ndak pakai jarak, maksudnya antara trasmisi dan sayap, kabel tidak dipotong sama sekali. Jadi gambarannya dari bawah (TX) kabel telepon utuh sampai feed-point, lantas dipisah, satu lari ke kiri dan satunya tentu ke kanan. Pada titik perpisahan dicencang nggawe benang-bol biar ndak mlengkang saat ditarik ke kiri dan ke kanan.
      Jika pakai model 50-Ohm pakarnya jelas Mas Nanang, silahkan klik http://nanangbondowoso.wordpress.com/
      Trafo CT 32V pernah dicoba ambil pinggir-pinggir terus kasi bridge 4X diode? Biasanya keluar sekitaran 70 an Volt. Kalau ndak biasa, berarti pendapat saya salah. Mudah-mudahan benar.
      Terima kasih.
      Sekali lagi terima kasih..

      • 32 catur
        13 Februari 2011 pukul 18:54

        32v dg 32v ,diambil dg diode bridge cocok keluar 70 volt,nice^^

  15. 33 catur
    17 Februari 2011 pukul 01:29

    haduhh,,tumbal irfp akeh iki wakk..50 volt matek apalagi 70 v,,haduh sebetule berapa toh pak tegangan drainnya itu,jgn2 aspal kali irexnya

    • 17 Februari 2011 pukul 17:14

      Nggak usah besar-besarlah Wak,tegangannya. 40-45 volt untuk push-pull pada hemat kami sudah bisa dikatakan lebay bener.. heh heh heh.. Lain dengan single-ended yang satu-satunya upaya untuk ngotot balapan ya dengan mlothot Drain sak kuat-kuate.. hehehe mbok hasil eksperimennya di share di blog Radio Gembok Ireng. Thank you.

      • 35 catur
        21 Februari 2011 pukul 23:18

        carane upload piye bos ?mumpung udah di jepret nih^^

      • 22 Februari 2011 pukul 01:30

        Boss Catur bisa kirim via email ke kami. Terima kasih.

      • 37 catur
        23 Februari 2011 pukul 03:48

        alamate mana boss?

  16. 18 Februari 2011 pukul 08:56

    om kabul,, bisa di jelaskan gk cara bikin RFC1, RFC2, RFC3, pada rangkaian pre driver 2166 di atas???

    • 19 Februari 2011 pukul 17:31

      Paling simpel bikin saja pada balun TV (lihat foto paling bawah) kawatnya 0,4mm digulung 18 lilit. Ini tidak kritis-kritis banget, jadi ukuran kawat dan jumlah lilitan tidak mutlak harus 0,4mm 18 lilit. Tapi untuk T1 dan T2 usahakan tidak menyimpang dari ketentuan sononya ha ha ha

  17. 40 catur
    23 Februari 2011 pukul 08:21

    lha alamat emailmu opo bos??

    • 23 Februari 2011 pukul 21:38

      Kami sudah meng-imil anda, silahkan ditengok di email anda. Matur nembah nuwun.

  18. 42 mattoha
    23 Februari 2011 pukul 23:52

    makde arep takon maneh ki aku lg eksperimen rangkaian mosfet irf250 sinyal wis metu lumayan tapi tak leboni modulasi suarane jero banget alias kurang brol.mdulasi nggawe IT OT puspul sanken trafo output ot 426 100w .kiro-2 sing perlu di owahi apane yo dhe

    • 24 Februari 2011 pukul 21:21

      Rasa-rasane OT ne gak cocok blas mas. Yen power audione nggawe OCL utawa OTL, lan OT ne gulungan dewe biasane asile gampang muni tur linier nangkring di atas carrier, li-ceng-pik-di-sang-lir, lima dan kenceng, apik tur gedhi sangat clear..

  19. 44 faisal
    24 Februari 2011 pukul 15:37

    80 meter band semakin mantap………… faisal medan

    • 24 Februari 2011 pukul 21:23

      Salam kenal Boss. Terima kasih.

  20. 46 mattoha
    25 Februari 2011 pukul 16:33

    ok dpt dikopy makdhe kabul tinggal ggolek brodolan trafo 5 amper kannggo nggulung ot

    • 22 Maret 2011 pukul 03:08

      Gawe pemancar ora usah gedi-gedi pakdhe, sing penting ning rekaman suarane genah nah… hahahaha

  21. 48 Oni
    21 Maret 2011 pukul 15:19

    Lapor wak Kabul…
    Oscilator FET 192 dah jadi..
    Pre Driver 2166 Ok..
    Final Single Ended IREX..
    Namun demikian ada beberapa pertanyaan sekiranya wak Kabul sekeluarga besar dapat membantu:
    1. Bagai mana cara ngukur daya yg dikeluarkan oleh Pre Driver.. seperti wak kabul bilang 6 Watt atau Mas Catur bilang 2.5 Watt… pengen tau punya saya keluar berapa watt.
    2. Berhubung rongsokan yang ada dirumah cuma RG-58 mohon dibantu kiranya konstruksi Loading Coilnya bagaimana…
    3. Kira2 apa penyebab Jengkol OCL MJ2955 dan diver BD140 jebol, padahal antara output OCL ke OT sudah dikasih Elco 220u / 200V..
    Demikian wak kabul semoga tidak memberatkan keluarga di Blitar…
    Salam dari Lampung…

    • 22 Maret 2011 pukul 02:53

      Bung Oni Yang Terhormat, dari yang pernah kami lakukan “terkait” dengan apa yang menjadi pertanyaan Bung Oni, adalah dengan membuat link-coupling yang gambarnyanya adalah sebagai berikut: Mohon klik disini.
      Mohon input diumpan dari output driver, dan output silahkan digandeng ke SWR/Power Meter-Dummy Load.
      Apabila sudah puas melihat daya output Pre Driver, kami persilahkan melepas kembali link-coupling tersebut dan output driver silahkan disogok langsung ke final via balun 4;1.
      Apabila dikehendaki output Final dikerjakan pada impedansi 50 Ohm, kami persilahkan pasang link-coupling tadi di bokong Final.
      Link-coupling anda lilit pada PVC diameter 2,2cm dengan lilitan Primer (hitam) 26 lilit, Sekunder (Merah) 6 lilit. Kawat 0,7mm pada Primer, 1mm pada Sekunder. Jika kurang puas dengan hasil akhir, silahkanlah dirubah diameter kawat Primer/Sekunder.
      Salam sukses 73.

      • 50 Oni
        22 Maret 2011 pukul 09:25

        Siip… wak Kabul…
        Bagaimana dg yg nomor 3 ada pendapat???

  22. 51 Syamsuddin.
    31 Maret 2011 pukul 00:32

    Rfc 1,2,3 pake koker 0,5mm saja apa bisa ya ? Dan email berapa mm.
    Teima kasih.

    • 52 am80mkabul
      31 Maret 2011 pukul 13:58

      Jika ada toroid cincin/ring yang ada pada sirkuit lampu SL bekas (diameter +/- 1cm), gulung saja di situ dengan kawat 0,4mm 18 lilit saja. Tapi T1 dan T2 harus pakai toroid hidung babi, kalau pakai cincin bekas lampu SL hasilnya morat-marit.
      Sugeng makarya, bilih wonten klentunipun matur, pangapunten ingkang agung, nuwun.

  23. 53 gotri
    1 April 2011 pukul 08:14

    ferit cincin nyang di lampu phi””p itu klo dicolok pake ohmmeter nyambung je pakde berarti itu nyang bikin morat marit klo dipake utk nggandeng rf ya pakde?

    • 54 am80mkabul
      2 April 2011 pukul 00:10

      Sebenarnya pendapat kami juga begitu, pakai toroid SL adalah kategori pelanggaran berat. Tapi kalau sudah kepepet, ya tabrak saja. Tapi kalau Link-couplingnya nggak berani main tabrak pak Puh, pengalaman final endingnya jebol.. Hahaha

      • 55 catur
        14 April 2011 pukul 00:07

        betul sangat soale pernah nyoba, ,pokoknya suaranya pating cruiit…hmmm

  24. 56 udin
    15 April 2011 pukul 09:10

    nyari toroid hidung babi keliling

    • 9 Juli 2011 pukul 18:35

      Dari Jepara ya Mas?

  25. 58 Rahmat
    15 April 2011 pukul 15:09

    waduh jd teringat sama bapakku dulu nehh,, dulu bapakku suka maen yg beginian,, masih ada sisa2 komponennya seperti Varco logam 2 biji sama boxnya,, pengen rakit lagi seperti pre driver di atas,, kira2 gmana ya om cara merakitnya bagian/bagian,, bagaimana cara tes bagian perbagian apa sudah bagus/blumnya,, pake cara tradisional aja om, soalnya saya gk punya alat ukur.. mohon bantuannya om… semoga komen saya ini di tanggapi

    • 59 am80mkabul
      15 April 2011 pukul 18:37

      Jelas ditanggapi doooonk Ooooommm.
      Kalau sudah ada Radio kempitan SW Satu, kayaknya adegan pertama musti bikin VFO dulu nih, dicoba dan kalau sudah OK baru adegan keduanya bikin Pre Driver. Kalau ngrakitnya sudah rampung, coba colokkan Output VFO ke input Pre Driver. Kejadian normalnya begini kira-kira: signal VFO akan bertambah besar setelah melewati penguat Pre Drifer namun dengan Frekwensi yang tetap sama. Baru lanjut bikin PA/Final.. dst.
      Terima kasih.

  26. 60 caca
    27 April 2011 pukul 13:38

    mbah aku punya toroid 2 buat dari bekas power suply komputer bisa dipakai ndak mbah ? trus kalau Transistor2 final jenis IRF dan 2 SK biasanya ada di bekas rangkaian apa aja mbah. suwun mbah kabul

    • 61 am80mkabul
      30 April 2011 pukul 18:05

      Sepertinya toroid bekas PS PC kok tidak disarankan ya, tapi kalau toroid tubing pada AC cord monitor sudah lazim dipakai buat rf tranformer bokong push-pull.
      Mosfet yang biasa dibuat final kalau menurut primbon sering dijumpai di switching power supply TV< Monitor, Receiver Parabola, Inverter, dsb. Biasanya yang dari Inverter atau Monitor dayanya besar. Biasanya lo. Kalau ndak biasa ya luar biasa, kalau ndak luar biasa ya biasa di luar…

  27. 62 eko pilax
    15 Mei 2011 pukul 02:07

    maaf pak kabul mau tanya .untuk untuk rangkaian diatas menentukan outputnya harus 2,5 watt ,apa bila mau masuk ke irf 250 saya harus ngerobah atau nyetel2 yang bagian mana ya pak….mohon penjelasanya maklum masih awam & masih perlu banyak belajar….terima kasih

    • 63 am80mkabul
      15 Mei 2011 pukul 21:29

      Maaf ya Mbah Eko, yang kami lakukan hanya cara ndeso, dengan memberi link-coupling dan varco yang ber Z out 50 Ohm. Detailnya output 2166 masuk L 26 lilit (0,6mm) koker paralon 2,2cm ujung L ke Varco buat tuning. Sekunder 7 lilit ke Power Meter. Ada katanya cara lebih praktis dengan lilitan pada Tubing dengan rasio 4:1 tapi mohon maaf kami belum sempat mencobanya. Saat itu Po Meter menunjuk 1,8W jadi kami ndak merubah apa-apa pada rakitannya. Hanya pada saat Full TX ternyata zero-beat kami melenceng jauh, atas saran Pak Godril kami robah harga C pada emitor transistor tingkat pertama (2N2222).
      Terima kasih.
      Sekali lagi terima kasih.

      • 64 eko pilax
        17 Mei 2011 pukul 14:08

        wah matur suwun mbah kabul mugi2tansah diparingi rejeki ingkan uakeeeehhh….he..he…,nyuwun sewu bade taken maleh mbah…kawat ingkang kangge ndamel link couplinge ngangge ukuran pinten mm…? nyuwun sewu sanget mbah kulo katah taken amargi kulo tembe bade ndamel pemancar 80meter menika…

      • 65 am80mkabul
        17 Mei 2011 pukul 19:50

        0,6mm Mbah, 0,5mm juga boleh ndak apa-apa.
        Utawa begini Mbah. Patokannya kalau output Pre Driver diberi lampu pijar 5watt: lampunya sudah mau menyala redup (tidak terang) artinya sudah boleh disogok ke Final.
        Mbah 2SK2698 disini sekarang harganya naik jadi 12 ribu repis (curhat) padahal bulan kemarin misik 10 ribu..

    • 2 Juli 2011 pukul 17:05

      @koh kabul dan seluruh pembaca semua.
      setelah saya puasa 3 hari 3 malam tidak makan nasi(tapi makan lontong dan kupat), memang betul kata lek gotri, pada TR1(2N2222) C emitor dibuat 100pf, dan jangan lupa pada TR SC2166 diberi R-C feedback.
      R:330 ohm dan C: 103 diseri. kemudian dihub. ke basis dan colector TR C2166 pasti “menclengnya”/ “mbengkoknya” sembuh.
      tapi kata mbak ayu surti katanya bagus yg “mbengkok” dari pada yg lurus.
      siapa yg bener?????

      • 3 Juli 2011 pukul 07:38

        Yah perasaan mbak ayu Surti yang bener-bener Bener… hix

  28. 68 Oni
    18 Mei 2011 pukul 20:16

    Lapor Pak Dhe…
    Alhamdulillah setelah tiga bulan bereksperimen akhirnya saya dah berhasil QSO dg predriver ini pake Final IREX… sinyal dah bisa diterima sampe cikampek, tapi modulasi belum mumpuni..mau coba gulung OT dulu…
    Demikian laporannya Mbah Kabul..terimakasih atas bimbingannya…
    Oh ya..tul betul betul… IRF dan 2SK pada naik harga..he..he..mungkin pengaruh Tsunami…atau dah banyak yg beli untuk pemancar…

    • 69 am80mkabul
      19 Mei 2011 pukul 19:46

      Sip! Selamat gentayangan di AM 4,150 MHz. Semoga segera ketemu di udara, sekali di udara tetap di udara, sekali merdeka tetep MERDEKA!

  29. 70 eko pilax
    20 Mei 2011 pukul 03:58

    mbah kabul saya dah coba bikin dari kemaren siang dan hasilnya 2166 ny akhirnya tewas dikarenakan puanas banget…..apa ada yang salah ya…..untuk Ferit yang buat output 2166 nya saya pake bekas lampu elektronik,dengan disain sesuai dengan kebutuhan ,trus untuk rfc 1,2,3 saya pake ferit bekas lampu elektronik juga…. apa permasalahannya disitu ya mbah…..dan untuk output nya sementara saya pasang lampu pijar 12v bekas agustusan. Mohon bimbingannya ya mbah Kabul.
    irf250 kemaren2 saya tany di toko harganya masih 10rb. mbah saya punya irf 140 kiranya bisa dipakai buat penggantinya irf 250 ga ya mbah….sebabe lumayan anu barang Nemu bekas Power Ampifier.

    • 71 am80mkabul
      20 Mei 2011 pukul 20:37

      Nyuwun sewu, saya kok cenderung mengelirukan ferit cincin yang sampeyan pakai. Sebab dalam beberapa kali merakit, kamipun ndak pernah sukses dengan memakai ferit bekas lampu SL. Memakai ferit TV hidung babi bolongan dua itu malah selalu berhasil mulus, 2166 hangat-hangat kuku meski ditransmit lama. Jadi kesimpulan kami sementara ini ferit lampu SL ndak cocok buat 2166.
      Final dengan IRF 140 kami belum pernah mencoba, jadi mohon maaf kami belum bisa berkomentar.
      Terima kasih.

  30. 72 eko pilax
    20 Mei 2011 pukul 21:19

    matur suwu mbah nanti saya coba kembali dengan ngerubah rfc 1,2,3 diganti sama koker 8mm aja seperti sekema diatas…..

    • 73 Oni
      22 Mei 2011 pukul 01:06

      punya saya untuk T coupling pake hidung babi tapi untuk RFC 1,2,3 saya pake toroid cincin bekas lampu SL… atau kalau RFC pake hidung babi makin mantab ya…coba buat lagi ah…
      tapi C2166 sama C2053 di tempat saya lebih mahal dari TR FINAL alternatif pengganti apa ya…. boleh pake C1226 sama C1162 gak ya…

  31. 74 eko pilax
    27 Mei 2011 pukul 16:04

    mbah kabul saya dah berhasil buat pre driver 2166,dah bisa keluar signalnya….pake lampu bekas agustusan….trus untuk sodokan 2166 sya pake D882 ya lumayan hasilnya dari pada beli 2053 yang harganya sekarang Muahal tenan harganya di kota saya bisa buat beli irex 250 1biji+ 2166nya 1 biji ……rencana tinggal bikin untuk final nya rencana mau coba irfp 140 mbok barang kali bisa dipakai ,ya lumayan anu nemu dirongsokan Power amplifier……dan masih banyak PR yang belum terselesaikan…

  32. 75 wawan
    27 Mei 2011 pukul 19:10

    C2053 di kota saya harganya cuman Rp7500, kalau berminat bisa barter sama C2166,, atau bisa di barter sama toroid idung babi,,, soalnya gk ada yg jual C2166 sama toroid idung babi,,,,
    hehehehehehe

  33. 76 eko pilax
    28 Mei 2011 pukul 19:59

    Mas wawan di tempat saya 2166 harganya 6500 trus ferit idung babi harganya 1000 perak…kalau mas wawan punya Rfc yang 300ma boleh tuh barter sama 2166/ferit idung babi

  34. 77 wawan
    29 Mei 2011 pukul 10:35

    RFC 300mA saya punya satu mas eko itupun dah di pake di pemancar,, tp RFC yang 125mA ada 3 biji mas eko,, kalau berminta boleh juga di tukar sama C2166 dan 6 biji toroid diung babi mas,, hehehehe koq jd forum jual beli ya??????

    • 9 Juni 2011 pukul 18:43

      Wis to pokok-e ora tukaran, ora gelut, wis ben-benne, sing penting podho penak-e.. hik hik hik

  35. 79 adisofiyan
    8 Juni 2011 pukul 20:11

    pak dhe kabuuul. mau nanya . output dari pre driver itu berapa watt ya??? trus apakah output pre driver kuwi iso langsung di emplokne nanggone GATE mosfet????

    • 9 Juni 2011 pukul 18:27

      Di “Brosur”nya sih katanya 1,4W (Zo=5Ω) dan inputnya 10mW.

  36. 81 adisofiyan
    8 Juni 2011 pukul 20:19

    nanya lagi . kalo toroid diganti sama bekas trafo lampu yang berbentuk huruf “M” kan kalau di gabung jadi satu, bolongane dadi loro.hampiri mirip toroid hidung babi tapi bentuknya persegi . kalau dipakai bisa apa ndak ya???

    • 9 Juni 2011 pukul 18:37

      Mohon maaf kami belum pernah mencoba pakai ferit “E” tersebut. Barangkali ada sobat homebrewer yang pernah coba silahkan beri tanggapan untuk mas Adi..

  37. 83 syamsuddin
    21 Juni 2011 pukul 02:36

    Ada yang bisa bantu dimana dapatkan koker 0,8 mm mohon bantuannya.

    • 22 Juni 2011 pukul 21:05

      bagi pengalaman mas syam, kalau maksudnya koker 0,8cm untuk rfc, ganti aja peke toroid bekas lampu SL… saya dah buat 2 Pre Driver ini dgn RFC toroid tsb…

  38. 85 Jagawana
    23 Juni 2011 pukul 09:37

    Kalau saya sih koker 8 mm untuk RFC pake silinder bekas spidol atau bolpen atau apa saja yg penting bukan logam dan diameternya kurang lebih 8 mm, kawatnya digulung disitu sesuai ketentuan skema. Ada koker khusus 8mm pake inti ferit dulu banyak dipakai untuk coil CB sekarang sudah susah didapat.

  39. 86 subrew
    26 Juni 2011 pukul 22:08

    Wak kabul… nanya lagi nih, c1970/1971 apa masih cocok untuk driver ????
    dari pada nganggur nih, bekas brik”an FM tempo dulu. He…heeee……

    • 27 Juni 2011 pukul 09:33

      Bisa banget, betul kata Om Bob. Yang jadi masalah kalau beli baru, kalau saya ngalamat kendil jadi nggoling. Ha ha ha

  40. 88 Jagawana
    27 Juni 2011 pukul 08:03

    Saya juga pakai C 1971 untuk driver tidak ada masalah. Masalah muncul kalau TR tsb beli baru, dompetnya tidak ngangkat hehe hehe . . .

    • 89 SUBREW
      27 Juni 2011 pukul 10:03

      heheheee………… bener banget….. harganya melambung ya???
      maksudnya manfaatkan barang bekas waktu main di FM. Oks, tks pencerahannya om-om.

  41. 27 Juni 2011 pukul 16:27

    wak kabul kok saya beli c2053 bentuknya kok ndak sama ya,bentuknya seperti tr c829 tapi agak lebih besar dan tinggi,kayanknya, yang saya beli itu persis yang ada di buffer Pemancar fm,,,.kalau punya wak kabul kok bentuk nya kotak koyo c2166 dan ada bolongane untuk di beri sekrup , kuwi peye wak kabul, trus c2166 tak ganti D313 bisa??????berhubung sulit nya mencari beberapa komponen alpha munyuk ini,bahkan si idung babi pun belum ketemu. hehe

    • 91 catur
      28 Juni 2011 pukul 20:06

      wehh..bisa itu mas,D313, C 1226, C 1173 sudah tak coba bisa kok, c 2053 bisa di ganti C 1162 yg terjangkau atau C 2538 yg identik dg 2053 .terima kasih smoga bisa bermanfaat

      • 92 catur
        28 Juni 2011 pukul 20:09

        enaknya D 313 atau C 1173 kita tinggal naikkan tegangan colektor supaya memperoleh output driver yg diinginkan,tp klu utk single ended FET kayaknya 12 V sudah cukup.

      • 28 Juni 2011 pukul 22:03

        Saya cari C2053 yang ori, yang fisiknya seperti C828 kaki tengah tebal sudah sulit mas, jadi yang dipakai sekarang yang seperti yang sampeyan sebut. Ndak papa, hasilnya OK juga.
        Bentuk kotak pada PCB hanya untuk jaga-jaga kalau batal pakai 2053 ganti pakai 1957 atau yang lain tinggal tancap nggak usah modif PCB.
        D313, C1173, C1124, atau yang lain-lain dipakai sah saja kok, malah kepuasannya justru kalau kita bisa pakai transistor yang ndak populer di brik-brikan, dan kita bisa mengupaya-paksa bekerja sebagai brik-brikan wah puas dong. Selamet berexperimen sukses menantimu sobat.

  42. 8 Juli 2011 pukul 03:57

    Dhe Kabul, Toroid irung babi enake 2 biji dilem apa cukup 1 biji saja? sehubungan stok saya cumak berukuran 1,5cm x 0,5cm dhe. Pripun dhe supaya klir?

    • 9 Juli 2011 pukul 09:00

      T1 pakai satu biji ndak apa-apa, T2 kalau satu biji hasilnya kurang sip pakai dua saja didobel. Ndobelnya boleh dilem, diisolasi atau dibiarkan tanpa dilem juga ndak apa-apa. Bebas saja kok mas. Tengs komen-nya.

      • 96 andelumut
        20 September 2011 pukul 13:10

        Sudah jadi nih Koh, cumak outputnya kok sudah kecil meskipun ngga pake R Attn. sekitar 1 watt aja ngga seperti testimoni om2 yg lain sampe 3 watt keatas. R 150 paralel dgn primer T2 di sekema ndak ada tp di foto jadi milik om Kabul terpasang, itu ku coba malah ngdak keluar blas lagi puanass.. ya tak cabut lagi. sy pake C829-C2053 (ori jebolan Alinco Dj 180)-trus D313 (2166ku yg 6 ribuan mati mendadak). Sy rasa predriver ini sudah slesei skrg tinggal trafo modulasi.

        Mohon infonya Om biasanya pake apa utk ngerekatkan kern trafo?, ini saya cuman bisa mbongkar tp bingung masangnya lagi soale pake trafo 3A. (isin rek iso mbongkar raiso masang.. hikk -_-‘)

        sekian, dilanjut kalau ada pertanyaan lagi moga Om Kabul lancar slalu rejekinya. Terimakasih 73.

  43. 97 syamsuddin
    9 Juli 2011 pukul 10:17

    mohon dijelskan tata cara melilit email pd teroid T1 dan T2 ,agar bisa rapi dan OK trims.

    • 9 Juli 2011 pukul 18:32

      Mohon waktu, saya akan coba bikin gambar penggulungan versi saya sendiri. He he apapun caranya sah saja kok ya yang penting lapisan email tidak ngelupas tergores lobang toroid saat menarik kawat sehingga konslet kawat bisa dihindari. Tnx 73

  44. 99 syamsuddin
    9 Juli 2011 pukul 21:18

    Terima kasih mas atas kebaikannya membantu saya atau teman yg lain yg masih awam tentang pemancar dan saya tunggu itu.

  45. 15 September 2011 pukul 21:23

    om wak kabul, mohon nanyak dikit nehh,, cara meraki pre driver di atas gmana ya?? apa di rakit bagian perbagian atau gmana wak kabul,, cara ngetsenya gmana juga wak kabul??

  46. 21 November 2011 pukul 09:04

    Mbah Kabul yang terhormat, Tolong 2 betul ini, jangan bosan2 saya merangkai Pre driver ini sayangnya satu komponen yang tidak ada hanya TR 2166, itu apa bisa diganti dengan c1970/c1971, Kalau bisa kira2 yang lebih sesuai dayanya yang mana? Trimks

    • 21 November 2011 pukul 21:11

      Bung Ahmad Fauzy yang tampan rupawan, kalau saya lebih memilih C1970. Sebenarnya 2SD313 bisa dipakai tapi tidak semua D313 yang ada di pasaran bisa dituning, dari keluaran 5 pabrikan paling hanya 1 yang cocok untuk RF. C1173 bisa pula dipakai.

      • 103 eko pilax
        29 Desember 2011 pukul 13:20

        sugeng siang wak kabul…nyuwun sewu wak…bade taken,transistor 1957 kuko kok panas sanget nggeh mbah teras 2166 me anget2 kemawon…nopo rangkaian kulo wonten ingkang salah nggeh….matur suwun….

  47. 104 eko pilax
    29 Desember 2011 pukul 13:30

    sugeng siang wak kabul…nyuwun sewu wak kabul…bade taken…transistor 1957 kok panas sanget nggeh mbah teras 2166 panase anget2 kuku…padahal kulo sampung njiplak persis sekemane wak kabul…nopo wonten ingkang salah nggeh mbah…matur suwun mbah

  48. 105 elran
    21 Februari 2012 pukul 16:17

    bang,, pernah bikin transmiter fm ngak?
    ak mao bikin, cara nya gimana yah?,,

  49. 106 elran
    21 Februari 2012 pukul 16:18

    bang,, pernah bikin transmiter fm ngak?
    ak mao bikin, cara nya gimana yah?,,
    .. biar mudah ak minta nomor tlvn sampeyan, donk? atow almat fb,nya

    • 22 Februari 2012 pukul 04:51

      Kalau yang kecil-kecilan 12 watt dengan oscillator seadanya, pernah Bang. Tapi ndak berlanjut.
      Kalau komunitas FM di fb kayaknya banyak bang, search aja di fb.

  50. 108 geng 80 meter band
    24 April 2012 pukul 06:57

    mas klo t1 & t2 apa di lilit secara beraturan atou biasa saja ,krena beberapa kali saya buat dgn teratur email itu terkelupas mohon pencerahannya tks…

    • 25 April 2012 pukul 00:21

      T1 dan T2 dililit biasa kok mas. Cuma kesulitannya mungkin pada lobang yang sempit kita musti bisa meloloskan kawat hingga genap pada jumlah lilitan yang diminta. Kawat lecet, terkelupas lapisan emailnya sangat mungkin terjadi disana. Sedikit tips dari yang pernah saya alami, sebelum melilit usahakan pinggir lubang toroid tidak terasa tajam saat diraba. Bisa diampelas sedikit atau dikikir. Jika perlu kawat dilumasi bearing-grease biar licin. Mungkin diperlukan alat bantu batang obeng (biasanya saya memakai ini) yang licin sebagai “roll” sebelum kawat ditarik masuk ke lobang toroid.

  51. 110 nanangbondowoso
    4 Mei 2012 pukul 15:41

    Waduh wak Bul suwe ora jamu….
    Memang banyak yang kesulitan cari torid yang untuk RF, Ini hanya sekedar cerita….saya pernah coba-coba buat lilitan dengan toroid bekas lampu hemat energi, digulung 10 lilitan, setelah saya ukur ternyata nilainya sekitar 1 mH, digulung 4 lilit nilainya sekitar 150 uH.
    Dengan cara yang sama tapi beda toroidnya (masih bekas lampu) hasilnya jauh berbeda malah lebih kecil nilainya.
    Kesimpulannya ada beberapa kualitas toroid lampu yang bisa dipakai dan tidak.
    kalau hanya untuk Choke bisa dipakai.
    Toroid hidung babi saya punya banyak ada yang tipis dan ada yang agak tebal. nebas nggone toko Banyuwangi…
    Suwun….

  52. 111 syamsuddin
    8 Mei 2012 pukul 11:40

    saya pendaftar pertama ini mas Nanang untuk mendapatkan toroid alias hidung babi ,tapi saya jauh di Makassar ini.

  53. 15 Oktober 2012 pukul 23:01

    salam kenal, pak kabul…isih rame yo sing do experimen…wis suwe ora exprerimen..tak melu dolanan maneh, muncule neng fqeq 4-4.5 yo…? tak gawe pesawate sik,komponen ndak masalah….stok lama isih komplet,neng tokoku.. tak cobane sik,mungkin sing lali ilmu RFe mohon petunjuk menawi kesulitan,matur nuwun….

  54. 113 Victor
    13 November 2012 pukul 10:33

    Salam kenal om kabul, saya sedang membuat pre driver nya, tapi terkendala pada lilitan L1 nya cuma muat 30 lilit di ferit nya, ukuran ferit 1,3cm x 0,7cm x 0,8cm dan 1,3cm x 0,5cm x 0,7cm, dua2nya cuma muat 30 lilit, udah 3x gulung sama saja, bagaimana solusi nya, terimakasih

  55. 114 Hardi Batu Malang
    26 September 2013 pukul 16:21

    rgk an diatas kalo unt frq 27 Mhz bisakah ?? Tlg saya di email mas Kabul atau mas Nanang di hardi64@yahoo.com Suwon

    • 28 September 2013 pukul 17:23

      Rangkaian Pre Driver di atas adalah universal, Pak Hardi. Bisa dikerjakan di HF 80, 40, 11 meter. Silahkan dicoba. Salam

  56. 116 Soraya
    9 November 2013 pukul 23:50

    ….


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Вы в настоящее время Kaping Гости:

  • 131,854 hits
free counters
Kabul Tembel bin PM (Parto Moeloed zonder huruf T) Osc: 2SK241, 2x 2N3904 Pre Driver: 2N2222A-2SC2053-2SC2166 RF PA: IRFP250N Modulator: OCL 150 Antena: Kabel Telpon 2x17m カブールSTYビンPM(Parto Moeloedゾンダー手紙T) OSC:2SK241、2N3904×2 プリドライバ:2N2222A-2SC2053-2SC2166 RF PA:IRFP250N 変調器:OCL150 アンテナ:ケーブル番号2x17m
Click for Jakarta Soekarno-Hatta, Indonesia Forecast

Top Post & Top Page

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 32 pengikut lainnya.


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 32 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: