Para home-brewer yang terhormat, sebelumnya kami laporkan bahwasanya artikel ini bersumber dari http://www.qsl.net/n4dfp/buildcaps.html. Karya kreatif Mister David Hammack, N4DFP.
Masa sekarang ini rasanya mencari “Varco Besi” adalah perjuangan yang cukup menguras tenaga dan perasaan, sehubungan semangkin langkanya barang tersebut. Dan jikalau pada akhirnya kita tidak berhasil mendapatkannya, tidak usahlah berkecil hati karena sebenarnya kita bisa bikin sendiri dengan ongkos murah, tentunya dengan fungsi yang ndak jauh beda dengan bikinan pabrik.



Suatu ketika Mas Kabul pernah mengusung varco home-brew tersebut ke Lab IPA, dengan alat ukur apa namanya Mas Kabul ndak ngerti, yang muncul pada display alat ukur tersebut adalah angka 140, dimana angka nolnya ketap-ketip. Sontak Mas Kabul memekik, “Lho lha layak, dituning ndak temu-temu!”

Saat ini Mas Kabul masih milang-miling cari material buat bikin lagi yang kira-kira nanti kapasitasnya bisa 500pf syukur-syukur bisa lebih.


28 Responses to “Varco Orong-orong”


  1. 1 hem
    21 September 2010 pukul 09:32

    di paralel pake capasitor aja pak dhe.. atau ditambah jmlh stator sm rotornya biar puanjang kayak sepur Matarmaja…

    • 21 September 2010 pukul 10:07

      Begini lho Pak Dhe, begini lho. Masalahnya Rotornya kalau diputar ndak selicin dan sehalus bikinan Matshushita atau Philips, sebab ini ndak pakai gotri legendri nogosari. Hihihi

  2. 11 Oktober 2010 pukul 07:06

    Kalau mau licin di kasih oli aja mas, thanks ya dah memberitahukan ke rekan lama saya sodikin mantan lokalan saya di jakarta barat dan saya dah sempat ngobrol lewat hp. Kalau punya sekema ssb tolong kirim ke emailku asucipto@gmail.com kalau ketemu kang odik alias sodikin tolong di bilangken kok sms nya blum dibalas

  3. 30 Oktober 2010 pukul 23:09

    Inspiratip mas! Garapane juga rajin mas…Kayake kalo 500pF tambah lagi rotornya mas, disamain saja jumlahnya kayak varco jebolan BIN206U itu. Asik banget.

    salaman.

    • 5 am80mkabul
      31 Oktober 2010 pukul 00:16

      Yah ini sekedar usul buat rekan-rekan yang kesulitan mencari varco besi. Dan jika sudah dapat biasanya rotor-statornya dicabuti (buat merenggangkan spasi biar tidak berbunga api saat dituning dalam power yang besar). Ini sayang sebenarnya karena kondisi varco jadi tidak utuh lagi.

  4. 31 Oktober 2010 pukul 07:36

    Varco besi memang eksotik mas, saya seneng bentuknya. Malah sempet dikirimi beberapa dari USA yg bernilai 356pF untuk membuat hombrew regenerative radio. Tapi saya lebih seneng njebol radio2 cawang tempo doeloe atau bangkai signal generator. Kayaknya saya harus membikin sendiri kelak…

    Salaman

  5. 7 mattoha
    19 November 2010 pukul 00:04

    salam kenal pakde kabul sy dulu penggemar 80 m ban lokal trenngalek sekitar th 95 an tapi sekarang sudah tidak ngebrik lagi dan udah hijrah ke banten pengen ngrakit belum punya temen untuk lokal-2an dan nyari material nya di sini susah.dulu waktu masih di trenggalek suka di bantu dg orong-orong radio lokal saya oh ya pak de nama udara sy dulu gareng nggalek

    • 8 am80mkabul
      19 November 2010 pukul 18:01

      Salam kenal kembali, wah wah berarti senior saya nich. Saya muncul baru 2006, itupun masih ndak rutin dan modulasi masih berantakan, pertama muncul pakai D313 terus ganti pakai D895 dengan modulasi Push-pull. Baru pakai Mosfet dengan modulasi OCL tahun 2008.
      Saya dulu tetangganya Orong-orong Radio semasa beliau tinggal di Jl. Nias Blitar, namun waktu itu saya masih belajar bikin radio brik, sedikit banyak saya belajar dari beliau yang waktu itu pakai A747. Tolong sampaikan salam saya kepada yang terhormat romo-yai Jumali alias Orong-orong Radio ya Pak Dhe, beliau mengenal saya sebagai Yusi yang dulu tinggal di Jl. Enggano barat SMUN-1 Blitar.
      Terima kasih mudah-mudahan Pak Dhe Mattoha tidak enggan mampir disini lagi.

      • 9 kebo ndaNU
        28 Oktober 2014 pukul 17:03

        sekto pajenengan ki sopo to yoo kok jur kenal yusi enggano .. jamali jl. nias … iki era 90’an mesti …

  6. 10 mattoha
    29 November 2010 pukul 22:04

    justru kang jumali itu yg najari bikin 80 an pak de kabul sejak beliau pindah dari blitar ke nggalek jadi tetangga sy berawal dari intercoman terus dikenalin sm namanya pemancar.pertama di ajari nrakit dulu pake A671 trus terakir make A1095.kang jumali sendiri betul pake 747 tapi sekarang sy tinggal di BANTEN sejak th 1999 dekat pelabuhan penyebrangan MERAK sudah 2 tahun terakhir belum pulang ke trenggalek.insyaalloh nanti kalo mudik sy sampaikan salam anda.makanya sekarang ini punya angan-2 pengen buat pemancar lagi tapi di sini nyari komponennya susah.terus sekarang ini gimana perkembangan konco-2 80m apa masih rame makde kabul? berarti kita ini satu guru ya soal pemancar ha ha ha….tapi sekarang sy udah ketinnggalan jauh perkembangannya

    • 30 November 2010 pukul 00:21

      Wah jebul sak beguron yo hehehe. Nggalekan biasanya nggrumbul ning 4,3 Mas, oscillatore nggawe kristal kabeh. Masiya wis ora ana regenerasi nanging 80meteran AM isih rame TUCH, bayangan lawas kabeh. Hahahaha. Sing bayangan anyar ya saya ini, paling enom dhewe..

      • 12 mattoha
        30 November 2010 pukul 18:24

        la iyo de emange sing arane barang lawas kualitase jempol tenan nanging goleane susah tenan kudu rajin neng loakan.oo..saiki konco-2nggalek podo nggawe krital to berarti ora biso pindah-2.aku ketemu blok sing mbahas soal 80 an iki jan seneng tenan de kabul sambil bernostalgia eling dik jaman ramene wong ngebrik biyen saiki perangkate makde kabul nggawe opo?aku biyen sering ngobrol karo konco blitar sama mbah mrakeh juragan trafo .mudah-2an penggemar 80m ada yg meneruskan biar tidak punah dgn hadirnya face book

  7. 13 Jagawana
    1 Februari 2011 pukul 14:44

    Oom Kabul saya coba bikin Varco spasi jarang pakai PCB kosong mungkin bisa ditengok dan dikasih komentar. Sebentar lagi saya pakai uji coba transmit masih tunggu modulatornya jadi hehe hehe …

    http://www.facebook.com/album.php?aid=2097186&id=1050036138&l=e290e715f3

    Barangkali kalau bisa berhasil yg muda2 juga tambah banyak main di 80m Band.

    Salam.

    • 1 Februari 2011 pukul 18:03

      Very very nice! Keuntungannya rotor dan stator tidak gampang konslet, karena spasi ada penyekat dari PCB. Kalau demikian ini namanya bukan Varco inti udara dong hahaa varco inti PCB hehehe, bukan main! Cobak nih guwa niru yang begini, salut dan sukses sobat, 73!

  8. 15 Jagawana
    2 Februari 2011 pukul 08:24

    Betul Oom, pelat2 yg tembaganya berhadapan jadinya pake inti udara spasinya 1,5 mm, tapi pelat2 yang bertolak belakang di antara dua permukaan tembaga ada 2 lembar PCB jadi mestinya kapasitasnya agak tambah sedikit dari hitungan teori. Mestinya bisa dihitung ya pake dielektrik bahan PCB tapi masih malas cari nih hehe .. hehe .. Dari varco ini yang perlu siasat adalah ngasih gagang untuk pemutarnya, marilah kita diskusiken daripada masalah tersebut atau sebaiknya kita menunggu petunjuk daripada bapak yang berwenang terlebih dahulu hehehe …

    • 3 Februari 2011 pukul 12:05

      Betul Om, sebagai solusi alternatif ya buat memenuhi kebutuhan Variabel Kondensator yang masa kini semakin sulit saja dicari di toko-toko elektro. Dan yang penting kita ndak bergantung lagi pada pabrikan Jepang atau Jerman hahahaha.. masih beruntung anda masih ngerti hitungan elektris air-wound varco, lha kami ini malah sama sekali ndak ngerti matematikanya, jadi bisanya asal bikin saja dan kalau kurang gede PFnya main dipanjangi saja rotor-statornya hehe
      Untuk gagang gimana kalau digabungkan saja rumus anda sama rumus Mister David Hammack, N4DFP. Kira-kira cocok tidak ya. Material pakai pipa tembaga yang biasa dipakai pada alat-alat pendingin AC, Kulkas. diameter 5mm, rasanya pas buat as rotor.
      Terima kasih, Proficiat 73!

  9. 2 Februari 2011 pukul 09:06

    om kabul,, minta pencerahnnya sedikit,, sebagai alternatif jika sulit mendapatkan RFC 2,5uh/300mA gmana om?? apa bisa d bikin sendiri RFC 2,5uh/300mA

    makasi om 🙂😀

  10. 28 Februari 2011 pukul 22:54

    Rumus menmghitung apasitas varco udara menurut hitungan dari rumus buku kuno yang saya miliki

    adalah
    e x D (n-1)
    C = 0.0885 —————
    d
    dimana:

    0.0885 = konstanta turunan rumus konversi dr hitungan cm ke pF njelasinnya kedawan.
    e = konstanta dielektrikum, kalo udara konstantanya 1.
    D = luas permukaan varco yang bersinggungan dalam cm
    n = jumlah kepingan plat
    d = jarak antar pelat dalam cm, kalo jarake 1 mm berarti 0.1 cm nek 2mm 0.2 mm dst dst.

    menurut perhitungan ideal miturut rumus tersebut, memang benar nek ukuran varcone mbah kabul cuma 140 pF…secara gitu lho…nek pemancar 80 an kudu nganggo varco sing pF-e nganti 500-an
    Miturut rumus ideal nduwur kuwi,
    nek arep gawe varco sing 1200 pF, perlu plat sebanyak 25 lembar, diameter rotor 12 cm, berarti jari jarine 6 mm, kanthi spasi 1 mm menurutku iki angka yang ideal untuk segera dapat diwujudkan, karena dengan pf segitu bukaan angka 500 pF masih berada diputaran tengah.
    Dan menurut perhitunganku
    Kalo diameternya 8 cm, spasi 1 mm, baru ketemu 533 pF
    Kalo diameternya 10 cm, spasi 1 mm, baru ketemu 833 pF

    “Besarnya kapasitas Varco akan tergantung pada jumlah pelat, luas permukaan plat yang berhubungan,dan jarak spasi platnya”…
    Semakin dekat Jarak spasi plat, maka kapasitasnya akan bertambah.

    Semoga bermanfaat.

    • 1 Maret 2011 pukul 02:58

      Terma kasih masukannya dan rasanya koment anda sanggat-sangat bermanfaat sekali, dan kiranya sangat penting untuk dibagi ke rekan yang lainnya, maka untuk itu mohon kiranya Bung Rudi berkenan untuk mengijini comment-nya kami angkat ke dalam posting halaman ini. Kami tunggu jawabannya di comment berikutnya. Matur nuwun.

  11. 20 Jagawana
    2 Maret 2011 pukul 10:47

    Oom Kabul dan rekans ada eksperimen terbaru Varco Loyang 100 pF 100 kV bisa dicek dan dicoba :
    http://www.facebook.com/album.php?aid=2100563&id=1050036138&l=f7d5cb64cb

    “Proud to be Amateur”

  12. 21 Jagawana
    2 Maret 2011 pukul 10:50

    Eh, ralat : breakdown voltgenya cuma 10 kV, cukuplah buat bikin jari panggang sambil tuning antenna he he . . .

  13. 22 nanangbondowoso
    3 Maret 2011 pukul 09:47

    Intinya…dengan menerapkan rumus itungan di atas, dapat direka-reka kebutuhan pF dan tegangan kerja varco. Semakin lebar jarak spasi semakin besar tegangan, tetapi nilai pF semakin kecil.
    Biasanya waktu pemasangan rotor ke stator, kadang-kadang kurang presisi, sehingga waktu carco diputer, kadang nilai pF nya tidak linier (kadang besar, kadang kecil)dapat diamati pada kapasitansi meter.

  14. 8 Maret 2011 pukul 12:32

    Sempet tak kirain saya dibanning oleh manajemen mbah Kabul karena terlalu lancang posting masalah varco diatas.Silakan diangkat mbah Kabul postingnya karena buku Kuno tersebut adalah karya Mbah Sumidjokartono dengan title Elektronika Praktis keluaran tahun 1985 Elektromedia Komputindo.
    Sumonggo kemawon kalo mau diangkat.Saya lagi ngumpulin resource dan pengetahuan sebelum rojer rojeran kembali😀.Blog mbah Kabul ini sangat helpfull karena benar benar pengalaman nyata yang di”blog”kan, bukan blog blog amatir yang amatiran buat naikin rating Adsense….Maju terus Mbah.

  15. 24 adisofiyan
    25 Mei 2011 pukul 15:19

    wak kabul , varconya itu ukuran rotor-sator nya berapa ya yang di pakai wak kabul???.terus kalo varco 140pf itu kalau dipakai buat single endded , bisa apa ndak?????

    • 25 am80mkabul
      25 Mei 2011 pukul 19:06

      Ukuran sirip rotor-stator (RS) seperti tampak dalam foto, silahkan dibandingkan dengan kartu perdana yang tampak disamping pecahan RS.
      140pF rasanya masih kurang besar ya, untuk itu kita sebaiknya bikin lebih banyak untuk RSnya, atau memperbesar dimensi RS, mengatur jarak spasi atau apapun sehingga diperoleh harga kapasitansi sesuai yang diminta transmitter kita. Juga dengan tetap menjaga ketahanan varco kita terhadap tegangan tinggi yang bakal melewatinya.
      Terima kasih.

  16. 26 bayu
    6 Juni 2014 pukul 20:47

    Salam kenal mbah kabul. kalo ngelongok blog e njenengan jadi flashback ke tahun 80an. jamannya transistor 313 718 388 tabung 6L6 807 6146 masih berjaya..hehe… kayanya rekan2 yg mau coba bikinn varco besi bisa ngelirik http://www.eham.net/articles/5217. Saya asli dari Solo, skrg domisili di jkt, ga bisa ngebrik cuma gara2 ga bisa mbentang antene “jemuran” …hihi

  17. 22 Juni 2016 pukul 17:58

    jual tube rf 807,EF86,EF80,6L6,GI7bt,GS9b,GU50,GI30,GU829b,dll,…
    081513018683
    adrian-YC0LOG

  18. 28 Mattoha
    15 November 2016 pukul 15:31

    Blog e mbok aktifne meneh t
    o wak kabul


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Вы в настоящее время Kaping Гости:

  • 171,890 hits
free counters
Kabul Tembel bin PM (Parto Moeloed zonder huruf T) Osc: 2SK241, 2x 2N3904 Pre Driver: 2N2222A-2SC2053-2SC2166 RF PA: IRFP250N Modulator: OCL 150 Antena: Kabel Telpon 2x17m カブールSTYビンPM(Parto Moeloedゾンダー手紙T) OSC:2SK241、2N3904×2 プリドライバ:2N2222A-2SC2053-2SC2166 RF PA:IRFP250N 変調器:OCL150 アンテナ:ケーブル番号2x17m
Click for Jakarta Soekarno-Hatta, Indonesia Forecast

Top Post & Top Page

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 41 pengikut lainnya


%d blogger menyukai ini: