Pesiapan yang dibutuhkan untuk hajat ini adalah sebuah VU meter yang benar-benar sehat, diutamakan yang goyang kiri, kalaupun susah dapatnya, goyang kanan bolehlah. Lebih sip jika dapatnya dari amplifier, tape deck, radio tape jadul atau peralatan elektronik jadul lain yang mengandung VU. Ini dikarenakan jika kita pakai VU yang sekarang beredar, jarumnya gendal-gendul kayak bandul jam tembok jaman Londo. Susah mbacanya.

Persiapan rampung, sekarang giliran otopsi radio. (Usahakan uluk-salam sebelum membongkar radio, buat njagani kalau-kalau di dalam radio ada demit mendekam di dalam. Lebih-lebih jika radio didapat dari pasar Loak yang ndak tahu riwayatnya.)

Langkah pertama potong jalur bias dari IF Transformer Putih (Titik A dan B pada gambar) kemudian pasang VU di situ. Coba hidupkan radio dan putar gelombangnya. Jika VU bergoyang-goyang sementara radio berbunyi normal berarti anda berhasil sukses. Sekarang tinggal merapikan sesuai selera. Jika S-Meter ditempatkan di luar Radio tentunya kudu dikasi kabel secukupnya, dan biar VU bisa di-adjust jangan malu pasang VR sekitar 1K. Jangan malu juga untuk merubah posisi VR menjadi Paralel dengan VU nya, jika suara Radio jadi kurang keras atau terjadi penurunan sensitivitas penerimaan.

Ini adalah satu diantara berbagai cara yang sederhana untuk memasang S-Meter pada Radio SW1 Kempitan, dan tentu saja teori ini diperuntukkan bagi dulur-dulur yang sepanjang hidupnya belum pernah memasang S-Meter pada radio SW1 Kempitan. Tentunya tidak berlaku bagi yang sudah menyandang gelar “Danyangane Brik-brikan”. Atas perhatiannya disampaikan terima kasih.

Cacatan:  Dicontohkan disini obyek pemasangan S-Meter

pada radio kempitan merk

National R-4250Y dua band (SW-MW) baterai dua.

Pemasangan untuk merk lain

kurang lebih teorinya sama persis.

 

 


33 Responses to “Masang S-Meter pada Radio Kempitan”


  1. 13 Oktober 2010 pukul 20:14

    om, klw ada radio kempitan yg gk di pake,, bagi2 ke saya ya om…
    hehehehehehe🙂😀

  2. 2 nanangbondowoso
    15 Oktober 2010 pukul 13:31

    Hayo….hayo….mumpung ada yang mau pasang S-meter, silahkan mendekat jangan malu-malu…bawa radio anda untuk dipasangi S-meter yang angkanya ditulis sendiri. Merk S-meter, tinggal minta

    • 3 am80mkabul
      15 Oktober 2010 pukul 19:41

      Hahahahahahaaa

  3. 5 November 2010 pukul 10:30

    oomm,,, mohon bantuannya dikit om,,
    saya punya radio jadul merk JEnsonic, 2 band SW1 dan MW pake 2 buah battry,,,tapi lagi rusak om,,
    kerusakannya gk bisa nangkap siaran om,, hanya suara seperti gk ada siarann alias bunyi dengung khas radio sw1 saja,,
    biasanya komponen apanya ya om yg rusak??? sudah saya periksa semuanya tp tetap gk bisa nangkap siaran…
    mohon bantuannya ya om

  4. 5 adisofiyan
    17 Mei 2011 pukul 13:02

    pak dhe kabul,saya niru masang S meter itu,tapi kok gak isoyo, radionya baru mau bunyi setelah VU ya njedug, kalau diseri pakek potensio terus potensionya di kecilin radione dakgelem bunyi,padahal arus basisnya sudah saya tambah,pernah bisa buyi tapi pada saat ada signal masuk kok VU nya goyang nya ke kiri ndak ke kanan. padahal VU nya goyang kiri,sudah saya coba juga pasang di emitor secara pararel. tapi pada saat ada signal masuk malah vu nya goyang ke kiri ndak kekanan,apa memang goyangnya ke kiri,padahal radionya persis NATIONAL, opo radioku gendheng yo????

    • 6 am80mkabul
      17 Mei 2011 pukul 19:36

      Mosok, ndak ngapusi? Nanti jangan-jangan keliru nyambungnya. Punya saya gini Pak Dhe: kaki VU yang satu ke kaki tengah IFT, satunya lagi ke body IFT. Sudah, beres, ditutup radionya.

      • 7 Oni
        18 Mei 2011 pukul 20:07

        Saya pun punya cerita yg sama dg mas adi..
        Jadi setelah VU dipasang trimpot saya seting hingga VU mentok kanan pada frekuensi yang kosong…nah ntar pas ada sinyal masuk VU akan goyang kekiri…kebetulan saya punya copotan VU yang punya label tuning 0 disebelah kanan dan 10 disebelah kiri.. (Kira2 yg salah apa ya..)
        Percobaan saya lakukan pada Radio Cawang TN430 dan Radio National RL200 Gema Nusantara…(bak dapet durian runtuh saya dapet 2 radio jadul ini..he..he..)

      • 8 am80mkabul
        19 Mei 2011 pukul 19:42

        Nah itu dia! VU meter yang saat off nyandarnya ke kanan, enggak ke kiri seperti umumnya. Dapat dari mana Bang?? Curiga nichhhh

  5. 9 adisofiyan
    20 Mei 2011 pukul 19:41

    ndak keliru pak dhe. ada cara lain??? soale VU goyang kanan ndak ada.,.,

    • 2 Juli 2012 pukul 17:05

      maksudnya mungkin VU meter nyender kanan yg ndak ada, ya?

  6. 1 Juni 2011 pukul 15:38

    iyo pakde…, punya saya persis sama kasusnya kaya punya om adisofiyan, tapi setelah trimpot tak tune, suara keras,
    gini, saya hidupkan radio, jarum gerak kekanan, karena saya pakai VU meter buatan sekarang, kekanan, awalnya nda bunyi sama sekali, trus saya paralel tuh VU sama trimpot, tak tune pool kekanan baru bunyi radionya, trus kok kalo dapet sinyal VU malah gerak kekiri…,
    jadi kalo radio dihidupkan ga ada sinyal mentok dikanan, trus kalo dapet sinyal jarum gerak kekiri….itu gimana itu,,,,,?????sableng yo pakde???hehehe

  7. 1 Juni 2011 pukul 15:54

    sekarang:
    jadi radio mati posisi jarum dikiri, trus dihidupkan jarum gerak kearah kanan mentok, signal kosong, terus, kalo ada signal jarum geraknya kekiri…,

    hehehe…, itu signal meter gimana itu…..

  8. 13 Duna Angga wan
    1 Juni 2011 pukul 16:25

    @kukuh,,, aq malahan sampai sekarang gk bisa2 masang S-meter…. hehehehe

  9. 3 Juni 2011 pukul 11:46

    gak usah pakai s Meter yg penting kedengaran ….betul gak wan

  10. 3 Juni 2011 pukul 15:44

    ya biar mantaffff

  11. 16 Jagawana
    6 Juni 2011 pukul 09:04

    Ah tinggal angka skalanya saja dibalik, homebrew kok repot2 hehe hehe . . .

    • 17 am80mkabul
      7 Juni 2011 pukul 19:35

      Om Bob betul! Hehehe

  12. 18 adisofiyan
    7 Juni 2011 pukul 14:30

    tiru disini wae https://am80mkabul.files.wordpress.com/2010/05/am-trx-xxx-jbl35-red.png .cari tulisan AGC.nah……itu khan ada S-meter.siapa tau iso…sip wak????

  13. 7 Juni 2012 pukul 15:40

    Pak Kabul, saya buka National R-4250Y saya punya koq beda ya. Pd gambar di atas ada 2 kapasitor keramik, ditempat saya tdk ada. Kapasitor2 itu tambahan sendiri kah? Untuk apa gunanya? Trims.

    • 8 Juni 2012 pukul 23:45

      Betul, aslinya tidak ada. Saya hanya mencoba-coba mengecilkan kapasitas varco dengan harapan range-nya jadi melebar, sehingga ketika jarum skala radio mepet ke pinggir kiri disitu posisi 3 MHz, dan jika mentok ke pinggir kanan sekitar 5 MHz. Tapi hasilnya masih nol besar alias belum sukses.. he he. Pada foto varco kaki pinggir-pinggir saya seri dengan masing-masing keramik 500pF, satu kapasitor masangnya dengan memotong jalur PCB. Salam.

  14. 1 Juli 2012 pukul 21:04

    Pak tanya lagi nih,
    1. Skema aslinya pd PCB R4250Y kaki tengah IFT Putih itu tidak terhubung kemana2 ya?

    2. Saya sdh mencoba resep dari blog posting ini, sesuai skema diatas. Menggunakan R4250Y juga.
    VU meter standar nyender kiri, saat ada arus baru gerak ke kanan. Awalnya tanpa trimpot, begitu power radio di ON, jarum mentok ke kanan., seolah VU meter hanya berfungsi sbg power indikator saja.
    Lalu saya beri trimpot 50K, pd jalur Vcc ke kaki plus VU meter, sehingga bisa saya atur lokasi jarum saat radio ON tuning pada gelombang yg kosong -menunjukkan angka skala VU pd titik 100%. Jika di tuning ke salah satu stasiun kenapa ya gerakkan jarum nya tdk signifikan. Hanya sedikit sekali, kecuali volume di banterin baru jarum keliatan bergerak2 sesuai modulasi ke (arah kiri alias berkurang dari 100%).
    Kira2 bagaimana caranya “membesarkan” gerakan jarum tsb?

    3. Di sisi lain saya pasang led putih sbg power indikator ON yg bagannya paralel dgn radio. Led ini saya pasang tanpa resistor seri krn saya pikir teg. 3 volt msh aman bagi led. Dan uniknya led ini pun terang-redup mengikuti kekuatan volume modulasi jika potensio volume di banterin.
    Jadi saya simpulkan pemasangan VU meter tdk perlu di kaki IFT putih. Cukup di jalur power, karena hasilnya sama; yaitu gerakan jarum hanya terlihat jika volume banter. Apakah benar kesimpulan saya?

    4. Bagaimana hasil percobaan yg seharusnya?
    Terimakasih sebelumnya atas kesediaan menjawab pak Kabul. Semoga jadi amal ibadah bg bpk🙂

    • 2 Juli 2012 pukul 15:15

      Pak Rio,
      1. Kaki tengah IFT Putih tersebut adalah kaki bias, jadi larinya mesti ke tegangan. Na, disitu jalurnya kita potong dan kita pasangi S meter. Kaki S meter yang satu dapat IFT, yang satunya lagi dapat jalur tegangan.
      2. S meter nyender ke kiri, itu betul, makanya saya menganjurkan cari S meter yang saat off dia nyender ke kanan (yang sampeyan pakai tentu yang saat off jarumnya nyender ke kiri).
      Apabila yang sampeyan pakai meter yang saat off jarumnya nyender ke kiri, dalam pemasangan yang berhasil sampeyan akan mendapatkan jarum yang langsung njeplak nyender ke kanan pada saat radio dihidupkan, dan dalam keadaan belum mendapatkan signal. Setelah sampeyan menemukan satu sinyal radio, jarum akan bergerak ke kiri, semakin kuat signalnya pergerakan jarum semakin jauh lagi ke kiri. Inilah alasan saya menganjurkan utuk mencari meter yang saat off nyendernya ke kanan. Itu ada. Namun sekarang sangat sulit carinya. Dulu jaman-jaman purbakala beberapa merk tape deck menggunakan VU yang demikian. Yang saya pakai jenis yang demikian.
      Seharusnya saat Volume ditutup ataupun dibuka, gerakan jarum tidak berubah. Artinya meskipun Volume suara ditutup total jarum tetap bergoyang sesuai kuat signal yang diterima radio kempitan tersebut, dan sebaliknya meskipun Volume suara radio dibuka penuh jarum enggak jadi semakin goyang. Jadi yang berhak menggerakkan jarum tersebut bukan suara tapi SIGNAL RF yang diterima radio sampeyan.
      Teknisnya, sebenarnya meter tersebur kita nobatkan sebagai semacam ampermeter. Semakin kuat signal yang diterima radio, arus yang mengalir ke IFT selanjutnya ke kaki kolektor transistor IF amplifier akan semakin kuat dan jarum VU akan semakin jauh bergerak ke titik sender maksimumnya. Sebaliknya juga begitu. Inilah yang kita fungsikan sebagai indikator kekuatan signal penerimaan.
      3. Pemasangan VU memang tidak harus di IFT Putih, sampeyan benar. LED murub redub, saya kira silahkan cari data suplai tegangan untuk LED putih. Sepengetahuan saya, LED putih dan biru tegangan efektifnya 3,7v. Kurang dari segitu ya pasti aja murubnya redub. LED murub terang-rebub mengikuti modulasi, wah saya curiga baterai radio sampeyan sudah drop, atau ada masalah di circuit radio sampeyan.
      4. Pelaksanaan yang wajar seperti yang terurai di atas. Jika menyimpang, itu pasti ada pelanggaran dari ketentuan di atas, silahkan sampeyan mengecheck sekali lagi rakitan sampeyan, dan jangan kuwatir, doa-doa saya dan dulur-dulur pecinta radio kempitan semua akan selalu mengiringi utak-utik sampeyan.
      Matur suwun, salaman.

      • 2 Juli 2012 pukul 17:04

        Terimakasih penjelasannya yg panjang lebar pak Kabul.
        Mengenai skema asli R4250y, saya perhatikan baik di PCB saya maupun PCB punya pak Kabul dlm salah satu foto di atas, kaki tengah IFT putih itu merupakan “island” ya enggak menyambung kemana2. Jadi cara memotong bias nya bagaimana? Apakah kaki tengah itu di unsolder dulu, lalu -tanpa disolder kembali pd PCB- kaki tsb lgsung dihubungkan dgn kabel yg menuju trimpot+VU meter?

        Matursuwun saget sa’durunge

      • 3 Juli 2012 pukul 23:07

        Saya periksa lagi dengan mengikis “pulau-pulau” PCB di kaki2 IFT putih, ternyata pak Kabul benar kalau kaki tengah bukan pulau sendirian, melainkan terhubung dgn dataran dimana kaki body kaleng disolder (pulau positif). Setelah saya kikir jalur PCB kaki tengah menjadi pulau sendiri, baru lah VU meter nya bekerja sesuai dgn yg diharapkan. Tapi menurut saya trimpot tdk perlu dipasang pak.. karena jika diberi tahanan, maka tegangan bias jadi kecil sehingga penerimaan jadi buruk. Terimakasih pak Jack Lanangan atas ilmu nya. Nanti hasil eksperimen saya yg terinspirasi dr tulisan bpk ini juga akan saya turunkan dlm blog saya.

      • 11 Juli 2012 pukul 14:58

        Sayangnya ngga ada S-Meter “PNP” sih… jadi nyendernya ngga seperti yang dikarepkan…

  15. 1 Juli 2012 pukul 22:10

    abang abang … saya sedang buat pemancar am. pelan pelan … radio sudah bunyi pakai national sama persis seperti diatas. tapi blum ada s-meternya. nah, setelah saya pakai s-meter kok gak ada perubahan ya. jarum mentok ke kanan.jika trimpot saya putar . malah kepekaan berkurang dan hasilnya cuma sos…………………………………… ada saran ga abang abang… apa ada yang salah ????

    • 2 Juli 2012 pukul 15:28

      Kepekaan berkurang, jelas itu pelanggaran. Dalam kondisi normal sensitifitas radio tidak akan berubah kecuali ada pelanggaran teknis. Silahkan tengok tanggapan untuk pak Rio di atas.
      Kondisi belum ada bentangan antena atau piranti-piranti bantu untuk penerimaan, memang akan sulit sekali untuk mendapatkan sensasi goyangan jarum yang agresif. Namun jika sampeyan sudah melengkapi dengan antena bentangan kawat bahkan lebih baik lagi jika juga sudah melengkapi dengan resonator RF atau biasa disebut dulur-dulur di AM 80m Band “Induksi Radio”, sampeyan akan manggut-manggut menyaksikan goyangan heboh dari jarum meter sampeyan, Sungguh.

    • 12 November 2012 pukul 14:44

      Kalau saya lebih sarankan trimpot nya jgn dipasang seri, tapi diparalel dgn VU meternya, spt yg pernah saya coba di http://3lektronika.blogspot.com/2012/10/memasang-s-meter-pada-radio-national-r.html

      • 3 Februari 2013 pukul 22:46

        Sip, joss pak Boss

  16. 2 Juli 2012 pukul 20:29

    oh begitu to bang … oke oke …matur nuwun. bsok pas propogasi membuka langsung tak pasang

  17. 31 oppie
    25 April 2014 pukul 22:13

    Kalau boleh minta tolong, saya ada radio macam ini, dulu tak bongkar tak lepas transistor finalnya, nah naruhnya lupa…😀

    kalau ada yg punya dan tidak berkeberatan, boleh kah minta di cek itu serienya apa…

    makasih sebelumnya🙂

    • 25 April 2014 pukul 22:45

      National R-4250Y


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Вы в настоящее время Kaping Гости:

  • 171,890 hits
free counters
Kabul Tembel bin PM (Parto Moeloed zonder huruf T) Osc: 2SK241, 2x 2N3904 Pre Driver: 2N2222A-2SC2053-2SC2166 RF PA: IRFP250N Modulator: OCL 150 Antena: Kabel Telpon 2x17m カブールSTYビンPM(Parto Moeloedゾンダー手紙T) OSC:2SK241、2N3904×2 プリドライバ:2N2222A-2SC2053-2SC2166 RF PA:IRFP250N 変調器:OCL150 アンテナ:ケーブル番号2x17m
Click for Jakarta Soekarno-Hatta, Indonesia Forecast

Top Post & Top Page

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 41 pengikut lainnya


%d blogger menyukai ini: